4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya!

4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya!

fakta kasus kim jiwoong zb1

DAFTAR ISI

Sediksi.com – “Terima kasih” dan ‘ssibal’. Ini adalah kata-kata yang kontradiktif. Apakah ada satu orang yang mengatakannya? Fans masih berdebat. Beberapa orang mendengarnya sebagai umpatan, sementara yang lain menduga itu bukan kata-kata tersebut. Simak fakta kasus Kim Ji Woong ZB1 berikut ini!

Kim Ji Woong diduga mengumpat saat melakukan fan signing. Dia mengumpat saat video call dengan seorang penggemar. Agensi menegaskan, hal tersebut tidak benar.

Penggemar yang mengunggah video tersebut, mengeluh, “Padahal sudah ada bukti video yang jelas, tapi kenapa kamu membuat pernyataan resmi yang mengatakan bahwa itu hanya sekedar kata-kata? Itu tidak adil dan mengecewakan.”

Hal itu membuat Dispatch mencari kebenarannya. Media tersebut sampai melakukan analisis dengan layanan forensik Korea. Analisis ini dilakukan berdasarkan pendapat para ahli.

Yuk, cari tahu fakta kasus Kim Ji Woong ZB1 berikut ini!

Analisis Fakta Kasus Kim Ji Woong

1. Analisis Pengucapan

4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya! - 0000101577 002 20240217105601557 jpg
Naver

Event ini merupakan event dimana 30 orang yang membeli album ‘Zero Base One’ dipilih secara acak dan melakukan video call. Itu diadakan di kantor ‘Wake One’ pada tanggal 27 bulan Januari lalu. Setiap anggota berbicara di telepon selama sekitar 1 menit 30 detik per penggemar.

Ada dua jenis penilaian. Pertama, video yang dirilis Mrs K di media sosial. Kapasitasnya 95,6MB, durasi 3 detik. Bagian tersebut dibagi menjadi tiga bagian: A (F1~F5), B (F6~F8), dan C (F9~F12).

Yang kedua adalah CCTV. Ini adalah rekaman video situasi saat kejadian. Tim forensik memeriksa apakah bentuk mulut Kim Ji Woong di rekaman CCTV dan suara di video penggemar itu sama.

Pengucapan dianalisis melalui forman. Formant mengacu pada frekuensi resonansi yang terjadi pada saluran vokal. Ini adalah metode menganalisis suara manusia berdasarkan frekuensi untuk menemukan jejak jejak suara. Sebagai hasil analisis voiceprint, bagian A ditentukan sebagai ‘terima kasih’, bagian B ditentukan sebagai ‘tak bersuara’.

2. Analisis Pembicara

4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya! - 0000101577 003 20240217105601602 jpg
Naver

Jadi, siapa yang mengatakannya? Tuan K diasumsikan sebagai Kim Ji Woong. Saat menentukan bagian A dari video, Kim Ji Woong benar. Namun, di bagian B yang dimaksud, layarnya tertutup (mungkin oleh penutup ponsel atau tangan staf).

Penilai menganalisis pembicara menurut frekuensi (pitch) masing-masing bagian. Tim forensik memeriksa wilayah glotal secara terpisah, dari frekuensi rendah hingga tinggi.

Pertama, bagian A. Dr. Lee menilai Kim Ji-woong sebagai pembicara, dengan mengatakan, “Diasumsikan bahwa suara orang yang sama direkam. Gerakan mulut (Kim Ji Woong) dan vokalisasi suara formant di pertandingan bagian A .”

Kuncinya ada di bagian B. Harus melihat antara frekuensi ε dan α, yang lebih tinggi dari rentang bass (1957Hz). Tampaknya merupakan area glotal yang serupa. Singkatnya, itu berarti suara satu orang.

Namun, seseorang tidak dapat menyimpulkan berdasarkan suara Kim Ji Woong.

“Tidak mungkin untuk mengkonfirmasi orang (Kim Ji Woong) yang berbicara dalam video penggemar. Sulit untuk menentukan pembicara suara di bagian B. Bagian C juga menunjukkan hasil yang sama,” ujar penilai.

3. Analisis Pemalsuan

4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya! - 0000101577 004 20240217105601627 jpg
Naver

Bagaimana dengan menghubungkan bagian-bagiannya? Peneliti memperluas bentuk gelombang bagian AB. Tidak ada bentuk terdistorsi pada nada atau tinggi ‘bagian terhubung’ AB. Artinya situasi tersebut terekam secara terus menerus.

Namun nilai berbeda diperoleh pada ‘Frequency Response Waveform’. Dalam hal ini, nada dan tingginya berbeda. Penilai menilai bahwa “suara-suara di bagian AB tampaknya merupakan suara yang berbeda dari pembicara yang berbeda.”

Bagian BC juga direkam secara terus menerus. Namun sekali lagi, bentuk gelombang respons frekuensi kali ini berbeda. Pitch dan tingginya tidak sama. Dari hasil itu analis juga mengatakan bahwa ada suara yang diubah melalui pemrosesan nada di bagian A dan C.

“Dilihat dari guncangan video kipas dan pergerakan subjek yang difilmkan (orang, telepon, dll.), tampaknya video tersebut direkam menggunakan perangkat lain. Bagian B direkam oleh suara yang disisipkan dari luar,” ujar seorang penilai.

4. Situasi Saat Fansign

4 Fakta Kasus Kim Ji Woong ZB1 yang Diduga Ngomong Ssibal, Ini Kebenarannya! - 0000101577 005 20240217105601668 jpeg
Naver

CCTV membandingkan rekaman penggemar dan CCTV yang memuat situasi hari itu di timeline yang sama. Namun, mulut Kim Ji Woong sulit dibedakan karena tertutup oleh kepala member di sebelahnya.

Dispatch juga mewawancarai staf D yang berada di lokasi kejadian. Acara ini ditandai oleh satu anggota staf per artis. Tuan D bertanggung jawab atas Kim Ji Woong. Dia adalah karyawan sebuah label rekaman.

“Saya tidak ingat persis isi panggilan telepon dengan Nona K. Tetapi saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa Kim Ji Woong tidak mengumpat. Saya tidak mendengar apa pun,” ujarnya.

Khususnya, para anggotanya berdekatan. Ketika anggota 1 mengakhiri panggilan, dia menyerahkan teleponnya kepada anggota 2. Meskipun Kim Ji Woong mengakhiri panggilan, anggota di sebelahnya tetap melanjutkan panggilan.

“Setelah menganalisis karakteristik cetakan suara dari suara dalam video, pengucapannya ditentukan menjadi “terima kasih” dan “sumpah serapah”, dan setelah menganalisis bentuk gelombang respons frekuensi, nada dan tinggi kedua suara tersebut ditentukan berbeda, dan hasilnya ditemukan bahwa itu adalah suara yang berbeda dari orang yang berbeda,” kata Wake One, agensi Kim Ji Woong.

Berarti dari hasil analisis tersebut, fakta kasus Kim Ji Woong ZB1 dapat disimpulkan kata ssibal tidak keluar dari mulut penyanyi itu.

Baca Juga
Topik

Kuesioner Berhadiah!

Dapatkan Saldo e-Wallet dengan total Rp 250.000 untuk 10 orang beruntung.​

Sediksi.com bekerja sama dengan tim peneliti dari Magister Psikologi Universitas Gadjah Mada sedang menyelenggarakan penelitian mengenai aktivitas bermedia sosial anak muda. 

Jika Anda merupakan Warga Negara Indonesia berusia 18 s/d 35 tahun, kami mohon kesediaan Anda untuk mengisi kuesioner yang Anda akan temukan dengan menekan tombol berikut

Sediksi x Magister Psikologi UGM

notix-artikel-retargeting-pixel