9 Fakta Tentang Presiden Erdogan, Punya Akses Pada Senjata Nuklir?

9 Fakta Tentang Presiden Erdogan, Punya Akses Pada Senjata Nuklir?

presiden erdogan
ilustrasi oleh tiburi/pixabay

DAFTAR ISI

Presiden Erdogan dengan nama lengkap Recep Tayyip Erdogan ini sudah cukup terkenal di luar Turki. Tak terkecuali di Indonesia. Tapi dia menjadi terkenal karena tindakan kekerasan dan radikalnya sebagai pemimpin serta karena sifatnya yang semakin suka berperang di panggung dunia.

Dia berbicara dengan lantang, bertindak brutal, dan telah melakukan semua yang dia bisa untuk mengubah Turki. Seperti yang kita tahu selama ini Turki adalah negara yang cukup demokratis namun belakangan semakin kental dengan kediktatoran yang dipimpin presiden Erdogan.

Seluruh dunia mulai banyak mengamati gerak-geriknya, mari kita simak apa yang bisa kamu ketahui tentang presiden Turki ini.

1. Erdogan sepertinya berencana menjadi presiden turki seumur hidup

Meskipun Turki adalah negara yang dulu sangat demokratis dengan keberadaan banyak partai politik dan batasan masa jabatan, Erdogan telah melakukan semua yang dia bisa untuk menjadi seorang diktator. Saat partainya semakin kuat, muncul banyak slogan yang jika diterjemahkan bisa berbunyi “satu partai” atau “pemerintahan satu orang.”

Mereka yang setia kepada presiden Erdogan percaya bahwa hanya partai politiknya yang boleh eksis. Erdogan punya kuasa penuh sebagai presiden untuk tidak hanya menunjuk anggota partainya tapi juga memilih semua hakim dan menteri.

Kian hari dia memantapkan kendali penuh atas Turki. Banyak yang beranggapan bahwa hanya ajal yang dapat menggulingkannya.

Pada 2017, sebuah referendum disahkan di Turki yang memungkinkan Erdogan untuk terus menjabat hingga 2029 selama dia terus memenangkan pemilihan. Mereka yang memilih menentang referendum takut apa yang akan terjadi pada Turki.

Bahkan jika Erdogan meninggal, hukum negara yang sudah disahkan tersebut dapat memunculkan diktator baru. Membatalkannya tentu membutuhkan banyak upaya politik di masa depan. Erdogan sedang dalam perjalanan untuk menjadi penguasa Turki seumur hidup.

2. Diduga sebagai orang di balik upaya kudeta pada dirinya sendiri

Erdogan menyalahkan kasus kudeta kepada ulama Islam Fethullah Gulen, yang telah tinggal di Amerika Serikat sejak 1990-an, dan mengklaim bahwa faksi militer yang setia kepada Gulen telah bekerja sama untuk mengambil alih negara.

Setelah mendengar seruan segera untuk ekstradisinya, Gulen berbicara kepada media AS dan mengatakan dia yakin kudeta itu mungkin dilakukan oleh Erdogan. Motif dugaan presiden Turki adalah untuk meningkatkan kekuasaannya dan membuatnya lebih mudah untuk menghukum saingan politik seperti Gulen.

Tuduhan ini mungkin tidak akan pernah terbukti memuaskan dengan satu atau lain cara. Namun, Gulen mengatakan bahwa kudeta masa lalu telah direncanakan dan dilaksanakan dengan lebih baik, yang membuatnya percaya bahwa peristiwa 2016 hanya dimaksudkan untuk terlihat seperti kudeta dan tidak seharusnya berhasil.

Apakah kudeta itu nyata atau tidak, pasca kejadian tersebut presiden Erdogan mempunyai alasan kuat untuk menindak keras musuh politik dan setiap pembangkang.

3. Presiden Erdogan menekan kebebasan berbicara, aksi demo, dan media

Erdogan telah menggunakan upaya kudeta 2016 untuk memperkuat pemerintahan otoriternya sebanyak mungkin, dan dia berhasil dengan kecepatan yang sangat tinggi. Pertama, dia meminta parlemen untuk memberinya kekuasaan darurat untuk memerintah dengan mendikte. (Parlemen Turki hampir seluruhnya terdiri dari politisi dari partai Erdogan, yang dia kendalikan.)

Setelah itu, dia melakukan penangkapan besar-besaran dengan kedok untuk menjatuhkan orang-orang yang terlibat dalam kudeta. Dia juga telah menutup lebih dari 130 organisasi media. Pada hari-hari awal, ia menangkap hampir 100 wartawan.

Sejak kudeta, Erdogan juga telah memecat sejumlah akademisi dari posisi mereka, memecat puluhan ribu pegawai negeri, dan menangkap lebih dari 100.000 orang secara total. Demokrasi menghilang dengan cepat di Turki. Bahkan aksi demonstrasi secara damai juga dilarang.

4. Ancaman Presiden Erdogan pada Amerika Serikat

Erdogan mungkin seorang calon diktator , tetapi dia juga agak delusi. Dia tidak mengerti bahwa dia tidak memiliki kekuatan militer dan ekonomi untuk mempertahankan perang jangka panjang melawan Barat. Kebenciannya terhadap Kurdi telah mempengaruhi penilaiannya sehingga dia memilih berkelahi dengan sekutu seperti AS yang bisa dengan mudah menjadi musuh yang berbahaya.

Setelah merebut kota Kurdi Afrin, sebuah langkah yang tidak cocok dengan Amerika Serikat, Erdogan dan sekutu pemberontak Suriah-nya mengarahkan pandangan mereka ke kota Kurdi Manbij pada awal 2018.

AS menggunakan Manbij untuk melatih pejuang Kurdi dan Arab. Bahkan jika Amerika kehilangannya untuk sementara, kemungkinan mereka akan mengambilnya kembali hampir seketika dengan kekuatan militer yang besar.

Jika Turki mengerahkan kekuatan mereka untuk menyerang Manbij, mereka dapat mengambil risiko perang terbuka dengan kekuatan yang jauh lebih besar dari sudut pandang ekonomi dan militer.

Erdogan telah mengancam Amerika Serikat dengan “tamparan Ottoman” jika mereka tidak meninggalkan salah satu benteng utama mereka, sesuatu yang jelas tidak akan dilakukan Amerika Serikat. Menimbang bahwa Turki tidak memiliki kekuatan seperti halnya Kekaisaran Ottoman, Erdogan hanya mempermalukan dirinya sendiri.

5. Membantu pemberontak Suriah karena kebencian pada orang-orang Kurdi

Pemerintah Turki yang dijalankan oleh Erdogan juga menyebabkan banyak masalah di Suriah . Di sana, dia membantu pemberontak, beberapa di antaranya sama buruknya dengan ISIS atau yang memisahkan diri dari ISIS di beberapa titik.

Erdogan memiliki tujuan tertentu dalam pikirannya. Dia hanya membenci orang-orang Kurdi dan ingin mereka dihilangkan dengan segala cara.

Upayanya baru-baru ini menyebabkan Tentara Pembebasan Suriah yang didukung Turki—kelompok pemberontak yang keji dan brutal—merebut Afrin, sebuah kota yang hampir seluruhnya dihuni oleh orang-orang Kurdi. Selama pengambilalihan kota, artileri Turki dilaporkan menargetkan warga sipil Kurdi saat mereka melarikan diri dari kekerasan dan ke perbukitan.

6. Diduga menggunakan senjata kimia

Presiden Erdogan telah lama memerangi Kurdi di segala lini. Meskipun dia telah mencoba bernegosiasi dengan mereka di masa lalu, dia kebanyakan melabeli mereka semua sebagai teroris. Dia menangkap mereka dan berpura-pura berteman dengan mereka sambil melakukan yang terbaik yang dia bisa untuk secara permanen menghapus hak-hak mereka dan kekuatan nyata apa pun yang mereka miliki.

Beberapa orang Kurdi telah berusaha untuk membangun tempat berlindung yang aman di negara-negara seperti Suriah dan Irak selama bertahun-tahun, tetapi Erdogan tidak memilikinya. Dia telah lama melawan upaya Kurdi untuk membangun benteng apapun. Pada tahun 2011, Erdogan dicurigai menggunakan senjata kimia dalam serangan di sebuah desa Kurdi. Tentu saja, dia menyangkalnya.

7. Memerintahkan bodyguard-nya untuk menyerang demonstran di AS

Hubungan Erdogan dengan Barat agak aneh. Di satu sisi, ia memiliki banyak aliansi strategis dengan negara-negara Barat. Di sisi lain, dia tidak suka bagaimana Barat terus-menerus mengganggunya tentang hak asasi manusia, demokrasi , dan menahan diri dari genosida terhadap Kurdi.

Dia mengunjungi Washington, DC, pada beberapa kesempatan untuk berbicara dengan Presiden AS Donald Trump . Mereka tampak bergaul dengan baik pada awalnya.

Namun, pada kedua kesempatan itu, Erdogan memerintahkan bodyguard-nya untuk menyerang pengunjuk rasa damai di luar tempatnya di tanah AS. Beberapa dari mereka kemudian didakwa di pengadilan AS.

8. Mengejar lawan politiknya hingga Amerika Serikat

Erdogan dikenal karena melakukan apa pun untuk membungkam oposisi . Di matanya, siapa pun yang tidak sepenuhnya setuju dengannya adalah oposisi secara default.  Dia sering menangguhkan paspor orang untuk memaksa mereka kembali ke Turki untuk hukuman atau bahkan mengancam keluarga mereka di Turki agar mereka kembali.

Mimpi buruk terburuk Erdogan adalah seorang pria bernama Fethullah Gulen, seorang ulama Islam yang tinggal di kompleks kecilnya sendiri di Pennsylvania. Gulen bersembunyi dari diktator pemula dan sebagian besar menjaga dirinya sendiri di usia tuanya yang lemah.

Meski tinggal di Amerika Serikat, Gulen memiliki banyak pengaruh di Turki. Akibatnya, Erdogan telah berusaha agar Gulen diekstradisi selama bertahun-tahun. Erdogan tidak berhasil karena Amerika Serikat tidak akan mengekstradisi tanpa alasan kriminal yang sah, yang sejauh ini tidak dapat diberikan oleh pemerintah Turki.

Erdogan mencoba lagi setelah percobaan kudeta 2016 dengan menyalahkan Gulen untuk itu. Presiden Turki berusaha agar Gulen diekstradisi dengan alasan tersebut, tetapi pemerintah AS menolak permintaannya.

9. Berpotensi memiliki akses pada senjata nuklir

Ketika percobaan kudeta turun pada tahun 2016, orang-orang secara sah khawatir tentang persediaan nuklir yang berpotensi berakhir di tangan Erdogan atau pemerintahan baru yang tidak stabil yang dibentuk setelah kudeta.

Alasan ketakutan ini adalah Pangkalan Udara Incirlik yang terletak di Turki selatan. Meskipun merupakan pangkalan udara Turki, tetapi juga digunakan oleh Angkatan Udara AS, Angkatan Udara Kerajaan, dan lainnya. Incirlik banyak digunakan sebagai pos pementasan untuk melakukan serangan terhadap ISIS di Irak dan Suriah.

Tempat tersebut menampung persediaan nuklir NATO sekitar 50 bom hidrogen B-61, yang bisa menyebabkan kerusakan yang cukup besar. Selama kudeta, pangkalan itu terkunci. Hal ini membuat banyak orang bertanya-tanya tentang strategi NATO untuk menghentikan kekuatan yang berpotensi bermusuhan atau tidak stabil untuk mendapatkan senjata nuklir dalam situasi seperti ini.

Juga, bisakah NATO menerapkan proses yang secara aman menghancurkan kemampuan senjata nuklir ini sebelum pangkalan itu dikuasai?

Meskipun keadaan menjadi stabil setelah kudeta, beberapa orang masih khawatir bahwa tidak ada strategi seperti itu yang bisa cukup aman. Dengan situasi yang memburuk dengan cepat, orang-orang ini percaya bahwa NATO harus menghapus semua senjata nuklir dari kawasan itu untuk memastikan bahwa tidak ada orang seperti presiden Erdogan yang bisa mendapatkannya.

Baca Juga
negara yang menerima imigran Indonesia
Foto RobinHiggins/Pixabay
pinjam uang teman
ASEAN, Thailand, Filipina, Indonesia dan Cipta Kerja