Benito Mussolini: Rezim, Kekejaman, dan Kematian Seorang Fasis

Benito Mussolini: Rezim, Kekejaman, dan Kematian Seorang Fasis

Benito Mussolini
Ilustrasi Ahmad Yani Ali/Sediksi.com

DAFTAR ISI

Benito Mussolini adalah seorang tiran. Ya, dia pernah berkuasa di Italia namun tidak dikenang sebagai pemimpin yang berhasil kecuali dalam hal penindasan.

Benito Mussolini lahir pada tangga 29 Juli 1883 di Dovia, Predappio. Mussolini kecil dikenal cerdas dan dikabarkan memiliki cita-cita menjadi seorang guru pada mulanya. Ia banyak membaca buku karya-karya filsuf besar Eropa. Mulai dari Immanuel Kant, Georges Sorel, Benedict de Spinoza, Peter Kropotkin, Friedrich Nietzsche, dan Karl Marx.

Ketika beranjak dewasa, Mussolini terang-terangan mengampanyekan pandangan politiknya yang ekstrem. Melalui sejumlah surat kabar ia melakukan propaganda sekaligus menganjurkan jalan kekerasan untuk mencapai perubahan.

Benito Mussolini pernah menjadi wartawan dan bagia dari Partai Sosialis kala itu. Tapi sekalig lagi, ia akan selalu menempuh jalan kekerasan untuk mencapai visinya. Hal ini yang membuat ia kemudian ditendang dari Partasi Sosialis yang kemudian diikuti dengan pengunduran diri sebagai wartawan.

Pada akhir 1914, dengan Perang Dunia I yang baru berlangsung, ia mendirikan sebuah surat kabar bernama The People of Italy . Di dalamnya, ia menguraikan filosofi politik utama nasionalisme dan militerisme dan ekstremisme kekerasan yang akan mengarahkan kehidupannya di kemudian hari.

Rezim Benito Mussolini Di Italia

Setelah karirnya sebagai jurnalis muda dan pengabdiannya sebagai penembak jitu selama Perang Dunia I, Mussolini mendirikan Partai Fasis Nasional Italia pada tahun 1921. Dengan meningkatnya jumlah pendukung dan pasukan paramiliter yang berpakaian hitam, pemimpin Fasis yang menyebut dirinya “Il Duce” segera menjadi terkenal karena pidato berapi-api yang dipicu oleh pandangan dunia politiknya yang semakin keras.

Sementara regu “baju hitam” ini muncul di seluruh Italia utara — membakar gedung-gedung pemerintah, membunuh ratusan lawan — Mussolini sendiri menyerukan pemogokan pekerja umum pada tahun 1922, serta pawai di Roma.

Ketika 30.000 pasukan Fasis benar-benar memasuki ibu kota menyerukan revolusi, tidak lama kemudian para pemimpin Italia yang berkuasa tidak punya pilihan selain menyerahkan kekuasaan kepada kaum Fasis.

Mussolini diangkat sebagai perdana menteri oleh Raja Victor Emmanuel III pada tanggal 29 Oktober 1992. Dia adalah orang termuda yang pernah memegang jabatan tersebut dan sekarang memiliki audiens yang lebih luas untuk pidato, kebijakan, dan pandangan dunianya daripada sebelumnya.

Sepanjang tahun 1920-an, Mussolini membuat ulang Italia menurut citranya. Dan pada pertengahan tahun 1930-an, dia mulai benar-benar ingin menegaskan kekuasaannya di luar perbatasan Italia. Pada akhir 1935, pasukannya menyerbu Ethiopia dan, setelah perang singkat yang berakhir dengan kemenangan Italia, menyatakan negara itu sebagai koloni Italia.

Kekejaman Benito Mussolini

Antara 1926 dan 1943, rezim Fasis menangkap ribuan orang Italia dan mendeportasi mereka ke pulau koloni interniran dan desa-desa kecil di Italia selatan. Negara Fasis memerintah Italia dengan keras, memproyeksikan kekuatan koersifnya secara mendalam dan menyebar ke masyarakat melalui kurungan, pemenjaraan, serangan fisik tingkat rendah, perampasan ekonomi, intimidasi, diskriminasi, dan bentuk-bentuk pemaksaan quotidian lainnya.

Selain itu, dengan mempromosikan praktik penghujatan, rezim memperkuat loyalitas warga negara yang “terhormat” sambil menekan lawan, pembangkang, dan orang luar sosial. Represi fasis dengan demikian lebih intens dan ideologis daripada yang diperkirakan sebelumnya dan bahkan memiliki beberapa kesamaan penting dengan teror Nazi dan Soviet.

Dalam hampir dua dekade, kediktatoran fasis Benito Mussolini mendeportasi 15.000 orang Italia ke pulau koloni interniran dan desa-desa kecil di Italia selatan. 

Sejak awal, rezim memanipulasi penampilan sistem dengan menugaskan antifasis terkemuka ke pulau-pulau yang relatif ramah di Mediterania. Sementara itu, milisi Fasis menganiaya para tahanan; korban yang kurang beruntung, terutama orang Italia yang miskin, mendekam di barak komunal yang sudah tua; dan keluarga para tahanan menderita secara ekonomi.

Kematian Benito Mussolini

Pada tanggal 7 April 1926, seorang wanita Irlandia keluar dari kerumunan di Roma dan melepaskan tembakan ke salah satu diktator paling terkenal di abad ke-20. Satu peluru menyerempet hidung Benito Mussolini, tetapi pemimpin Italia itu selamat dari upaya pembunuhan itu.

Di antara banyak tindakan keberanian individu melawan fasisme di Eropa pada abad ke-20, tindakan Violet Gibson sebagian besar telah hilang dari sejarah.

Pada musim semi 1945, perang di Eropa berakhir dan Italia pecah. Bagian selatan hancur saat pasukan Sekutu maju. Negara itu hancur dan babak belur, dan itu, banyak yang berpikir, semua kesalahan Il Duce.

Tapi menangkap Il Duce bukan lagi tindakan yang layak. Meski Hitler dikepung pasukan Sekutu di Berlin, Italia tidak mau mengambil risiko lagi dengan nasibnya sendiri.

Pada tanggal 25 April 1945, Mussolini setuju untuk bertemu dengan para partisan anti-Fasis di istana Milan. Di sinilah dia mengetahui bahwa Jerman telah memulai negosiasi untuk penyerahan Mussolini, yang membuatnya marah besar.

Dia membawa gundiknya, Clara Petacci, dan melarikan diri ke utara di mana pasangan itu bergabung dengan konvoi Jerman menuju perbatasan Swiss. Il Duce mencoba mengenakan helm dan mantel Nazi sebagai penyamaran dalam konvoi, tetapi dia langsung dikenali. Kepalanya yang botak, rahangnya yang dalam, dan mata cokelat yang tajam menjauh.

Khawatir upaya penyelamatan Mussolini lainnya oleh Nazi, para partisan membawa Mussolini dan Petacci ke sebuah rumah pertanian terpencil. Keesokan paginya, para partisan memerintahkan pasangan itu untuk berdiri di dinding bata di dekat pintu masuk Villa Belmonte, dekat Danau Como Italia dan regu tembak menembak jatuh pasangan itu dalam rentetan tembakan. Setelah kematian Mussolini, kata- kata terakhir yang dia ucapkan adalah “Tidak! Tidak!”

Malam setelah kematian Mussolini, sebuah truk kargo meraung ke Lapangan Lima Belas Martir Milan. Kader yang terdiri dari 10 orang tanpa basa-basi membuang 18 mayat dari belakang. Mereka adalah orang-orang Mussolini, Petaccis, dan 15 tersangka Fasis.

Kematian Benito Mussolini di tangan para partisan di Giulino pada 28 April 1945 sama mengerikannya dengan kehidupannya yang penuh kekerasan.

Makam Benito Mussolini

Makam Benito Mussolini terletak di pemakaman Predappio, desa tempat ia dilahirkan. Dia dimakamkan di sini sejak 1957.